Trip Observasi : Sebuah Kenangan [3]

-Yap. The game is started.
Pagi jam 6. Daerah sekitar Jalan Kartika Eka Paksi udah mulai padet ama mobil-mobil. Yak, hari itu adalah hari pertama TO, hari Jum’at. bener-bener menjadi berkah. Udah banyak anak-anak keliatan di gerbang sekolah. Semuanya udah pada pake name-tag, ngebawa koper-koper, tampang-tampang yang siap tapi bercampur gelisah dan lain-lain, rambut yang dikepang dua, dicukur botak…. Semua orang tampak ngumpul-ngumpul dengan tim-nya, nyari tempat untuk tongkat. Perhatian langsung berubah pas jas abu-abu meniupkan priwitannya dan mulai menghitung seri.

Penjuru barisan, sang ketang dan waketang udah standby di lapangan. Wah situasi bener-bener rush pas itu. Upacara pembukaan ini agak beda dengan kedatangan orang tua. Yah meskipun begitu para jas abu-abu gak langsung kehilangan ”ketegasannya”. Sehabis upacara, kelompok-kelompok mulai dibagi ke bus-bus, dan pas itu juga langsung dikasih peta desa Cibeber. Karena lalin lancar, rombongan pun nyampe di Cibeber pas sebelum solat Jum’at.

Abis Solat Jum’at, sebenernya mau ada ngumpul-ngumpul, cuma gak jadi karena masalah hujan. Yah baguslah. Seenggaknya udah pada punya waktu istirahat. Toh masih ada tugas buat ngumpulin data carta. Yah tapi itu masih bisa nyicil seenggaknya. Oh ya, pas TO, saya dapet rumah pas disebelah masjid. Ya, walaupun di samping mesjid, nggak menentukan kedisiplinan. Saya masih lebih lelet sama kelompok lain yang udah dateng 4-5 menit yang lalu di Mesjid.

Baru besoknya TO sesungguhnya dimulai. Semuanya bisa ngumpul di lapangan walaupun susah. Ternyata pagi-pagi itu adalaah senam pagi, kalau gak salah. Senam Pagi yang harus semangat, kalo gak semangat seri malah nambah. Setelah cukup dengan berbagai “ceramah” dan “senam”, yang pas Senam ada seorang anak dari angkatan saya dengan gokilnya ngumpat jas abu-abu. Gak sembarangan lho. Jas abu-abu merasa sangat dilecehkan tentunya…

Sorenya adalah presentasi carta yang sangat mengesalkan. Penuh perdebatan, peracauan oleh anak-anak SIGMA. Carta hasil kerja keras selama pagi-siang dicoret begitu saja. Oh ya, mengenai kehadiran SIGMA di TO cukup mengundang kontroversi, karena mereka dianggap “numpang ramein aja”. Setelah capek-capek bercarta, akhirnya semua kelompok mempersiapkan diri untuk latian PENSI di anggun (api unggun) dekat lapangan SD. Bener-bener PENSI yang cukup menyenangkan, tapi ampe malem. Besoknya, penjelajahan menanti.

Penjelajahan seru juga. Rutenya kalo menurut saya adalah rute yang cukup konvensional, sering dilewati orang-orang. Gak seseru pas saya sekolah di NF dan ikutan Wide Game yang sampe nyusurin sungai selama setengah jam kurang lebih. Pos-pos dari 1-3 cuma pos basa-basi aja. Pos 1 adalah pos kerohanian. Yaa, seperti biasa, argumentasi tentang keagamaan. Terus pindah lagi ke Pos 2, cuma lupa itu pos apa. Pos 3 juga, tapi Pos 3 kayanya Pos Yel-Yel. Disana kelompok saya ampe ngulang yel-yel 3 kali kurang lebih….

Pas mau ke pos empat, saya sempet nguping HT seorang guru, “Pos 4 dipercepat. Jangan sampai numpuk”. Wah ketauan nih mau diapa-apain. Sebelum nyampe Pos 4, kelompk saya ternyata di cegat dulu oleh anak SIGMA yang nyuruh-nyuruh gak jelas. Itu kaya Pos Icebreaking tapi – bukan, itu Pos Gajelas. Sampelah kelompok saya di Pos 4 yang cukup mengerikan. Rindangan bambu emang mendinginkan tubuh kami, tapi toh jiwa kami jadi panas. Maklum yang jaga tiga orang jas abu-abu yang cukup “nyolot” dan “galak”. Disana kami disuruh argue masalah kemiskinan…Tapi yang bicara cuma itu-itu aja.. akhirnya saya disuruh bicara. Dengan memakai “Yang penting ngomong”, kalimat-kalimat saya muncul dengan fasihnya dan entah kenapa nyambung-nyambung ke Bangladesh. Ya terang aja para jas abu-abu itu bilang, “Ini Indonesia, bukan Bangladesh!”… Aaah sudahlah..

Tunggu. Pos 4 isinya bukan argumen aja. Intinya adalah masalah fisik. Di rindangan pohon melinjo udah menunggu seorang Kasie 4. Kelompok saya suruh bayar seri sampe 45 kali. Abis itu bermain lumpur ria. Sebenarnya di ambil sisi positifnya aja. Daripada ngedengerin teriakan-teriakan gak jelas. Sok tentara banget deh. Hoaahm. Abis dilumpuri, ternyata masih belum selesai juga. Kelompok saya finally ketemu dengan bos-nya, talkom kuning. Yah disana sebenernya cukup diam aja. Just hear what they say about your group. Kalo perlu ngomong, ngomong sesekali aja… Terus bayar seri, cao deh ke pos 5.. pos epilog haha..

Tapi epilog yang saya alami beda sama epilog orang kebanyakan. Tepatnya pas itu saya dan ketua kelompok misah ama anggota kelompok yang lain. Yah hanya karena masalah perdebatan rute menuju pos 5. Kita tanya warga sekitar, katanya ada waduk sekitar 5 km lagi. Setelah jalan kok malah ga ada? Eh di tengah jalan malah ketemu sama anak-anak kelompok lain juga yang kehilangan arah.. Karena senasib, kita minta guide warga sekitar untuk menuju lagi ke Desa Cibeber.. Apa yang kami dapat? Sebuat scenery persawahan khas sunda yang amat sangat indah! Apalagi pas itu bener-bener ada backsound seruling (bukan imajinasi lho, fakta!) AAAA… indahnyaa! Coba pas itu bawa kamera T_T

Nyampe-nyampe di Cibeber, rombongan kami disambut oleh Kasie 1. Yah akhirnya ditemeni juga ke Pos 5, yang kami kira tempat ngerendemnya di danau, eh malah di selokan -_- cape deh. Finally, disana saya sama kelompok ketemu lagi. Mereka sempet agak gemes, karena emang udah nunggu agak lama. Tapi ada hikmahnya kok. Sampai di Pos 5 kita gak kedapetan laporan dan password hehe.. Epilog yang menggembirakan dari penjelajahan….

Arr… Setelah itu adalah istirahat cukup panjang sebelum perang Vandel!!! Sebuah perang yang menentukan, kalau kalah, vandel kelomok tsb diambil. 3 orang cowok dari setiap kelompok bersiap dengan sentenya. Sebenernya perang Vandel ini sangat konyol, kita hanya disuruh ngikutin signal yang ditunjukkan oleh para penembak. Tapi cukup sulit lho… karena kecepatan nembaknya bervariasi. Finally, kelompok saya selamat pas perang Vandel…. yes yes yes.. besok gak perlu perang argumen.. akhirnya saya dan 2 orang teman lainnya tertidur pulas menunggu esok hari…

Besoknya adalah hari kepulangan. Setelah menunggu kelompok-kelompok lain berusaha mendebat para jas abu-abu untuk mengambil kembali vandel, akhirnya semua masuk bus, dan nyampe di Jakarta sekitar zuhur. Hari-hari yang sangat melelahkan. Toh akhirnya saya balik naek ojek sambil ngebawa kompor minyak dan koper.. kebayang repotnya? hoho…

Btw, TO memang seperti sebuah game RPG-adventure. Ada TO : The Adventure (Three-days Challenge) yaitu Pra-TO. Yah ini cuma versi core dari Game tersebut. Nah yang udah extended version (sebenernya saya mau bilang expansion packnya, cuma secara expansion itu adalah Extra Game tsb, gak cocok aja) itu adalah TO nya, TO : The Adventure (Encore). Disini dibagi jadi 3 level juga. Tapi intinya adalah Level ke-3, Penjelajahan, yang terdiri juga dari 5 level, dan setiap level itu ada bosnya. Main Bosnya (main enemy *devil*) ada di level 4, sedangkan level 5 cuma epilog ajah.. Hehehe…

T A M A T

8 thoughts on “Trip Observasi : Sebuah Kenangan [3]

  1. eh pos 3 yang lo maksud itu pos yang sebelum pos argumen yaa?
    ya ampun pada salah ngira ternyata.
    sebenernya itu nggak ada pos.
    itu cuma inisiatifnya anak sigma gara-gara banyak penumpukan kelompok yang dari pos 2 ke pos 3.

    ngeliat anak kelas 1 kemaren baris di lapangan gw jadi inget TO gw.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s