Iseng-iseng ke Lubang Buaya

17 12 2008 – 0825 AM
Saya mutusin untuk pergi ke Lubang Buaya. Berbekal uang cukup banyak, sekitar 100 ribu, saya pergi ke sana sendiri naik angkot sekitar 2 kali. Dari rumah ke Plaza Pondok Rp 2000, trus dilanjutin pake angkot arah Kampung Rambutan cuma Rp 1000 dari Plaza Pondok. Lumayan. (WARNING : BANDWITH)

0845 AM
Akhirnya saya mendarat ke Lubang Buaya. Karena jalan masuk ke Lubang Buaya lumayan jauh, saya pake ojek aja.

Nyampe di daerah dalemnya, saya kaget. Banyak banget bus. Gak seperti yang disangka-sangka kalo Lubang Buaya bakal sepi. Yah, gak papa deh. Tiket masuk cuma cenggo, itu pun di kompleks Lubang Buayanya. Kalo museum sih Gratis. Nah sekarang saya mau cerita banyak nih tentang Lubang Buaya.

Kebetulan pas itu memang Lubang Buaya baru buka, jadi pengunjungnya mbludak banget. Dari mulai yang family gathering sampe yang sekolahan semua numplek di kompleks Lubang Buayanya. Nah tujuan pertama saya adalah Monumennya, karena saya emang belom pernah liat, dan ini emang the main pointnya.
Pas nyampe di Monumen, tangan Ahmad Yani tampak menunjuk ke sesuatu.. hmm, kalo dikira-kira, Ahmad Yani nunjuk ke Museumnya yah. Daerah Monumen ini termasuk daerah yang wajib di foto, soalnya keren ajah. Terus di bagian bawah Monumen semua taulah ada apa disitu.

Inilah Monumen Pancasila Sakti

Di bawah monumen ada Relief-relief yang nyeritain kekejaman PKI mulai jaman mbah saya masih 15 tahun sampe ayah saya lahir. Hohoho.. Dari zaman Muso nguasain Madiun sampe zamannya Mbah Harto yang “numpas PKI”. Btw soal Muso di Madiun, kan kampung mbah saya tuh ada di Madiun. Ayah mbah saya, dulu hampir ditangkepi sama orang-orang Komunis itu, yah syukurnya gak jadi. Mbah saya juga mau ditangkepin lho, seandainya ditangkepi mungkin udah jadi korban kekejaman PKI yah..

Muso

Habis dari Monumen itu, saya langsung pergi ke arah rumah-rumah. Rumah-rumah itu merupakan tempat kegiatan para sukarelawan PKI. Ada ruang komando, dapur, sampe teras penyiksaan Jendral-Jendral. Nah sekarang kita langsung masuk aja ke teras penyiksaan itu. Pas saya ngeliat, ada benernya juga yang dibilang sama Qisthi, temen saya. Katanya disitu diliatin muka-muka Jendral udah berdarah-darah, yah meskipun hanya replika tapi ini hanya satu-satunya lho di Indonesia bahkan di dunia (Museum Pembantaian Kamboja aja gak ada replika patung kaya gitu). Pas kita ngeliat Jendral-Jendral ini kita juga bakal ngedengerin narasi dengan suara yang cukup creepy (meskipun suara narator cowok di manipulasi jadi bass banget). Videonya bisa diliat di : http://www.youtube.com/watch?v=QYlbUPADxEQ

Kita diceritain tentang cara penyiksaan PKI, terus hasil visum Jendral-Jendral itupun dikasih tau. Misalnya aja S Parman tulang betisnya robek. Brigjen Sutoyo tengkoraknya bolong kena peluru. Yah tentu aja penjelasan ini buat ngebikin masyarakat merasa takut akan yang namanya komunisme dan membencinya. Tapi kalo terus-terusan kaya gini, sampe kapan orang Indonesia bisa pinter? Apalagi di situ banyak anak-anak.. Abis ngerekam video disana, saya pergi ke truk merek Dodge yang buat nyulik Jendral-Jendral. Truk ini dibawah kendali pasukannya Dul Arief, komandan penculikan Jendral-Jendral itu. Truk ini dirampas PKI dari kantor PN Artha Yasa (sekarang kantor Peruri), biasanya truk ini dipake buat ngangkut koin-koin uang.

Mobil buat nyulik Jenderal – Dodge

Setelah moto, saya hampir lupa satu tempat lagi. The Deadly croco pit. Mbludak men sampe sana. Kabarnya sumur itu kedalamannya sekitar 12 m, dengan diameter sekitar 70 cm, sempit yah? Tapi sekitar 7 perwira itu muat-muat aja kok. Katanya juga darah yang ada disumur itu aseli dan berbau, tapi sekarang nggak kok, dan saya ngerasa kalo darahnya itu cat! Paling banter darah hewan korban kemarin Idul Adha terus diolesin disitu, yah katanya juga sih, disitu ada jin yang nungguin… (tau deh -_-)

Deadly crocodile pit

Yap selesai juga travel di Kompleks Lubang Buaya. Eit, belom-belom selese kok, kita masih belom ke museumnya.. Tapi sebelum ke museum, ada 2 mobil yang saya mampirin dulu. Pertama ada Mobil Letjen Yani. Merek mobilnya pun jarang kedengeran, Oldsmobile. Bukan Mercy, bukan Ford. Disamping mobil Lejten Yani, ada mobil Pangkostrad juga, siapa lagi kalo bukan mobilnya Jend Harto. Merek mobilnya standar lah, TOYOTA. Bwekeke…

AD-1

Museum, I’m coming! Akhirnya saya ikutan massa anak SMP Darul Maarif (kalo ga salah ya). Mumpung ada guidenya juga tuh, hehe, gak perlu bayar just follow the kafilah where they will go. That’s backpacker style you know.. *bah* Di lobbynya sih, saya liat kalo museum ini ada kesamaan sama Satriamandala. Yah makulm aja, museum-museum macem Satriamandala dan Museum yang namanya “Museum Pengkhiatanan PKI *keren amat dah*” ini dibawah kendali oprasional Pusjarah TNI. Didalamnya udah bisa tebak kan? DIORAMA!!! Saking ruoamenya lobby itu, museum jadi gak se-creepy yang saya bayangin. Tapi pas saya lagi diem di satu diorama, dan semuanya pada ninggalin, creepy nya kerasa banget.

Selasar yang ruamee

Di bagian diorama ini saya jadi tau banyak hal kalo ternyata Komunis itu mulai bekerja beberapa bulan setelah Indonesia merdeka di Jogja, nama peristiwanya Peristiwa Tiga Daerah. Diorama selanjutnya nyeritain tentang Gerombolan Ubel-Ubel di Tangerang. Namanya Ubel-Ubel karena anggota gerombolannya pake baju hitam. Hrr.. dan saya baru tau kalo ternyata yang nyulik Otto Iskandar Dinata itu Gerombolan Ubel-Ubel.. ckckck..

The Kanigoro Incident… “Ganjang para santri!”.

Terus jalan sampe keujung-ujungnya nyeritain tentang eksponen PKI yang masih nyisa tahun 74, pas EYD udah dipake, gokil juga ya. Oh ya, pas ditengah-tengah kan ada diorama berjudul “DN Aidit Diadili”. Ada seorang guru yang komen, “Nak liat tuh, gembongnya PKI diadili..”. Wah mukanya melotot gitu, terus nada suaranya marah banget, serasa gemes ama yang namanya komunis. Saya sih biasa-biasa aja lah.. tapi begitu ngeliat diorama Peristiwa Kanigoro, dimana santri-santri ditangkepi komunis, terus Al-Qur’an diinjek-injek dan dihina, saya jadi ilfeel ama komunis! Maklum saya ini mantan santri… *angry mode : on*

Pencongkel mata!

Saya terus jalan sampe di bagian ruang yang namanya Relik dan Bekas Darah. Beh, bekas darah. Terus berjalan dan akhirnya saya menemukan sesuatu yang menarik di awal-awal. Ada sebuah koran tahun 1960-an yang menulis headline “PKI : Kalau tidak mau dibunuh, ditjungkil sadja matanja”. Beh. Yang bikin kocak lagi berita korannya nulis tentang prosedur penyiksaan dengan cungkil mata sampe alatnya difoto segala, ckckc… Saya gak terlalu lama-lama disitu, karena ruoamenya sangat menggila.

Akhirnya saya nyampe di ruangan Bekas Darah, tepatnya sih ruangan Relik ya… disini terdapat baju-baju asli yang para Jendral-Jendral itu pakai sewaktu diculik dan disiksa. Yah termasuk juga koleksi-koleksi barang para Jendral, mulai seragam sampai tongkat golfnya. Malah kalo liat koleksinya Mas Pierre Tendean lebih parah lagi. Raket Tennis Wilsonnya masih aseli, tustelnya ada juga, terus ada surat pas Pierre Tendean lagi mau ada rekrutmen gitu. Nih cuplikan suratnya :

Papi dan mami jang tertjinta
Datang di Tjimahi dengan baik. Perdjalanan dengan baik.
Tidak boleh keluar asrama dan makanan djelek. Mungkin tinggal
+/- 20 hari. Saja minta surat ini supaja djangan dibalas.

Kocak juga yah suratnya. Singkat dan jelas. Keluar gedung juga akhirnya, pas saya ngeliat ternyata Teaternya lagi tayang, jadi gak kedapetan deh. Ya udah lah, lagian jam udah nunjukin 10:15 AM, dan cuaca udah cukup puanas. Saya langsung balik pake ojek. Lumayan ceban doang…

Selesailah Lubang Buaya, selanjutnya? STOVIA!!

About these ads

31 thoughts on “Iseng-iseng ke Lubang Buaya

  1. waah seru.. wa blum pnah ksana sih. iks2. tp rame gt, haha, lumayan klo td wa g slah bca ada guide gratis yaah. hew3. katanya sih iya ada pnunggunya gtu. d ruang pnyiksaan jga.

  2. wah museum lubang buaya, tempat main gw pas SD. tinggal nyebrang jalan sih, hahahaa.

    BTW sebenernya jalan kaki dari luar ke dalem deket kok, tapi kalo jalan sendirian emang terasa jauh.

  3. parah ya
    aku juga dket tuh padahal tinggal naik angkot sekali
    dan mungkin naik angkot skali ke dalem nya
    tpi aku blom pernah
    dri kecil aku di sini
    ya ampuuunnn..

  4. enak ya jalan2nya???
    memang klo museum mah rumah ke-2 mu…

    indah bgt kan yg namanya museum bagimu???

    btw,
    skul gw lg ngadain lomba…
    mw ikut gk???

    • @ don : bener bey.. cuma kata -mu nya ga enak huekekeke..
      emangnya lo g demen ke musee? ah payah gimana orang Indonesia bisa maju kalo tidak bisa menghargai sejarah bangsanya sendiri!

      lomba apa dulu? ke OSIS gw dong nawarinnya jangan ke gw..

  5. assalamualaikum wr, wb
    enag di sana ada kapmi di palembang belum ada tapi doain aja +dukungan nya ya bisa minta ad\art nggak plisssssssss supaya di palembang ada kapmi

  6. wahh benerr tuhh,, aq jg dah pernah k situ,, manfaat banget decch bwt pengetahuan kta…bagi yg pny temen, kasih tau tuhh suruh pd kstu smua…..

  7. I believe everything typed made a bunch of sense.

    However, what about this? what if you typed a catchier post title?
    I am not saying your content is not solid, but suppose you added something that makes people want more?
    I mean Iseng-iseng ke Lubang Buaya Catetanlaen is a little vanilla.

    You should peek at Yahoo’s home page and note how they create article headlines to get viewers to click. You might add a related video or a related pic or two to get people excited about what you’ve got to say.
    Just my opinion, it would make your posts a little livelier.

  8. smua itu bohong…rekayasa rezim soeharto…silahkan baca ‘Silenced but Not Forgotten’: A Memory of Communism in Post-Dictatorship Indonesia. (ini jurnal yang dibuat oleh RianneSubijanto (University of Colorado at Boulder
    School of Journalism and Mass Communication). Lihat saja sekarang filmnya sudah tidak diputar maka sudah seharusnya monumen itu dihancurkan…

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s