Islamic Book Fair 2009

Aga kecewa.

Islamic Book Fair 2009 ini entah kenapa membuat gue jadi berpikir Book Fair itu biasa aja, malah cenderung ngeselin.

Islamic Book Fair 2009 kali ini temanya adalah “Cerdaskan Umat Mandirikan Bangsa”. Banyak banget acara yang diadain oleh panitia IBF dari tanggal 28 Februari-8 Maret, mulai dari seminar, dialog ampe bedah buku.

imej4369
Ih.. ada mas-mas narsis di atas..

Venuenya tetep di tempat biasa, ISTORA SENAYAN aka TENNIS INDOOR SENAYAN. Sudah bertahun-tahun mungkin sejak awal IBF, Istora selalu dipakai karena sangat representatif. Tapi menurut gue ngga sama sekali. Animo masyarakat yang tinggi banget ama pameran buku membuat Istora menjadi rame banget. Malah JavaJazz di JCC cenderung sepi (dan JCC merupakan venue yang lebih gede dari ISTORA). Kenapa gak IBF aja yang di JCC…? (Tapi JavaJazznya dimana yak?)

Ah.. itu cuma basa-basi aja dari gue.

Selanjutnya gue bakal nyeritain beberapa pengalaman yang bikin hati gue nggak enak. Pertama, pas gue nemenin adek gue beli buku di vendor “Penerbit EXXXXXXX” yang ada di sayap kiri ISTORA SENAYAN. Disini adek gue beli buku yang gue kira harganya paling cuma 50-rebuan, eh ternyata, harganya 100 rebuan. Walamak, ternyata di vendor ini, sudah sangat banyak orang mengantri untuk membeli buku.

imej4371
Buku-buku imporan dari Arab yang menarik animo pengunjung internasional

Gue manggil abi gue dulu yang lagi tertarik ama deretan buku-buku impor berbahasa Arab. Akhirnya gue dikasih uang 100 ribu. Pas gue di antrean itu gue nanya ke mas-masnya, “Mas, buku ini harganya berapa?”. Si mas ngejawab, “100 ribu”. Gue pun menunggu. Eh ternyata, antrean makin lama makin banyak dan mengular karena si mas-mas ini gak bisa ngoprasiin komputer untuk kasir, yampuun.

Untung dibelakangnya ada seorang SPG yang memandu si mas-mas yang bisa dibilang agak ngeselin ini.

Seorang penjaga vendor Penerbit “E” ini, yang rupanya temen si mbak SPG dan mas ini bilang, “Maaf ya bapak-ibu, kita lagi kurang orang nih”. Sekejap orang-orang dibelakang gue langsung memasang muka bete.

Akhirnya giliran gue tiba. Eh si mas-mas ini malah nyuekin gue dan ngelayanin orang yang di belakang dulu, yang beli buanyak banget buku. 8 buku ada kali, tebel-tebel pula. Wah, udah deh karena capek dan pembeli buku yang banyak ini adalah bapak-bapak, yah gue males komplein. Pas bapak yang beli buku banyak udah selesai dilayanin, gue hampir aja dilupain. Untung ada si mbak-mbak SPG baik hati yang melayani gue, karena ngeliat gue udah nunggu dari tadi. Ah, lolos juga dari antrean sepanjang 15 menit nan ngeselin.

imej4370
Selasar yang rame banget ama pengunjung IBF

Selama mengelilingi Istora mencari buku-buku, gue menemukan para “so-called-beggar”. Siapa lagi mereka kalau bukan ibu-ibu berwajah sok melas, dengan membawa tentengan tas dan surat kop yayasan, meminta-minta sumbangan di dalam area Book Fair! Terus terang praktik mereka ini bener-bener mengganggu kenyamanan para pengunjung. Mana gak ada satpam atau security lagi di radius area itu. Gue berpikir juga, karena gak adanya security, kita bisa secara mudah mengutil buku kalau kita mau, dengan memanfaatkan suasana ramai dan berdesak-desakan.

imej4372
Ada orang lagi presentasi ESQ.

Akhirnya gue masuk ke area main stage, sentral kegiatan IBF 2009. Kebetulan disitu lagi ada presentasi ESQ yang akhirnya dibeli oleh 1 juta orang dan sudah meluncurkan edisi berbahasa Arab. Ah, kurang menarik sih sebenarnya. Makanya gue paling cuma ambil fotonya dan segera beralih ke stand “Toko Gunung Agung”. Di stand ini gue menemukan buku-buku yang diskon 10-70%. Beberapa diantaranya adalah buku-buku abridged dan imported, range harganya sekitar 75 ribu-500 ribu. Sayang, buku-buku imported ini adalah buku edisi lama yang terdiri dari novel-novel ngebosenin dan buku-buku DIY, pertukangan, diet dan buku yang bener-bener ngebetein buat dibaca!!

imej4373
Tumpukan buku-buku abridged di TGA

Gue akhirnya membeli sebuah novel yang (ngga) booming amat, tapi lumayan bagus. Gue bingung antara ngebeli novel “100 Nama Tuhan” yang bercerita tentang petualangan seorang saudagar Genoa saat menjelajah Timur Tengah dan mengalami banyak kisah spiritual, sampai menemukan nama Tuhan yang ke-100 dalam deretan Asmaul Husna, atau ngebeli novel berjudul Sultan di Palermo yang bertema tentang kekuasaan orang Arab di pulau Sardinia (markas mafia) selama kurun abad pertengahan.

taregali1

Akhirnya gue lebih tertarik ke novel historis Seorang Sultan di Palermo karya Tariq Ali, novelis asal Pakistan yang cukup beken dengan quatrologinya yang menceritakan tentang kisah-kisah Kesultanan Islam dari jazirah Cordoba sampe ke Jazirah Anatolia. Mantap deh.. ;D

Sedangkan abi gue justru tertarik ngebeli printer baru yang sering dipake orang untuk malsuin uang (gile, ampe di printernya dipasangin segel “Badan Koordinasi Pemberantasan Uang Palsu” make hologram lagi, serem banget.) yaitu printer HP F2235. Lumayan murah sih, sekitar Rp 600-ribuan. Bisa motokopi warna pula.. (makanya bisa mroduksi uang palsu, kasus anak ITB yang 200 juta itu kan make printer ini)

Perjalanan gue pun selesai di bookfair yang bener-bener rame di hari terakhirnya ini. Tahun ini akhirnya gue gak ketemu video Alam Barzah yang new version (mungkin belum ada yang mau/gak ada yang mau buat video kaya gitu lagi).

imej43761

So sorry JavaJazz.. maybe someday I’ll visit you..đŸ˜€

4 thoughts on “Islamic Book Fair 2009

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s