NTUMUN [1]

Tulisan ini adalah tulisan berseri.. jadi bakal sangat panjang.
Enjoy.

NTUMUN adalah MUN pertama gue di luar negeri. Setelah berbulan2 dalam penantian sekitar 3-5 bulan setelah diterima jadi delegates di NTUMUN, akhirnya hari itu, tanggal 17 Februari 2011.. gue pergi juga ke negara tetangga – Kelurahan Singapura..

Dengan bawaan 1 koper yang lumayan gede, ama 1 backpack gue berangkat numpang JT 0556 ke Singapore City jam 1145am waktu Jakarta.. Flightnya membosankan, gak ada IFE (Inflight Entertainment) sama IFM (Inflight Meal).. Ya iyalah, budget airlines.. terpaksa di pesawat cengo cukup lama sampai sekitar jam 2.30pm waktu Singapur, dan akhirnya gue mendarat juga di Changi Airport.

Setelah melewati prosedur ngambil bagasi dan imigrasi, akhirnya gue bisa menghirup udara Singapur setelah terakhir kali mampir di tempat ini tahun 2008 kemarin (pas kelas 2 SMA, kalo ga salah).

Gue ke Singapur berdua sama Ari, temen sekosan gue yang ngikut jadi Press Corps di NTUMUN 2011.

Habis dari Bandara, kita berdua langsung cabut naik MRT ke hostel “The Hive Backpackers”. Sempet nyasar gara2 turun di stasiun MRT yang salah, naik bus, jalan muter-muter sampe pegel dan pusing sendiri, akhirnya nyampe juga di The Hive Backpackers. Hostelnya ga seburuk yang gue kira, malah pewe banget. Semua furniturenya dari IKEA, serasa ada di Skandinavia jadinya. Staffnya ga jutek2 banget, cuma juga ga asik2 banget, tapi yang penting mereka helpful. (Ini kok malah jadi nulis review buat hostel sih?).

Soal biaya nginep sih SGD 20 per kasur per malem (di mixed dormitory), dan menurut gue itu worthed banget melihat tempatnya yang cozy dan sarapan roti sepuasnya. Walaupun tempatnya mixed dormitory, yang gue kira isinya bule-bule mabuk dan hippy yang suka bikin ribut, ternyata hal itu beda banget dari yang gue duga. Isinya emang ada bule cewek (!), ada orang Korea, sama bule random, tapi mereka semua respect dan gak ganggu.

Ya, habis settle several things in the hostel, gue ama Ari akhirnya cabut keliling2 Singapur. Pertama mulai dari daerah Farrer Park, yang gue udah familiar banget. Makan sebentar di CMK Muslim Resto (yang punya ibu2 Tamil yang tampangnya serem banget), kangen2an sama nasi biryani mutton yang nampol abis, dikombo sama jus mangga… dan si Ari makan nasi goreng ikan bilis yang katanya enak.. habis lumayan banyak, tapi gak lebih dari SGD 10 (per orang)..

Habis itu, gue ama Ari cabut ke daerah Raffles Hall. Nyusurin Singapore River dengan segala romansanya di sore hari, jalan sampe ke Merlion (yang sayangnya lagi di-renov, uuh), dan akhirnya solat Magrib di daerah CBD juga, di Masjid Moulana Mohammed Ali.. Masjid bawahtanah yang jamaahnya kebanyakan CBD employee dan masjidnya oke punya. Pas lagi leha-leha sambil ngelurusin kaki di Masjid, tiba-tiba Dine (temen sejurusan gue yang juga jadi press corps) sms gue. Akhirnya gue ama Ari ketemuan ama Dine di masjid, dan akhirnya kita jalan ke .. Orchard Road!

Tanpa mempertimbangkan lemesnya badan dan kaki yang berasa hampir copot, kita tetap jalan tanpa menyerah ke Orchard. Tapi toh, akhirnya pas di Orchard cuma foto-foto aja. Gue yang sebelumnya ngarep banget buat ke Kinokuniya di Nge Ann City terpaksa harus membatalkan niat karena waktu yang terbatas dan gue juga capek. Habis dari Orchard gue nyempetin bentar ke Bugis, karena si Dine mau beli oleh2. Akhirnya habis dari Bugis, naik MRT ke Boon Keng sekitar jam 10 (atau jam 11) gue baru nyampe di hostel, tanpa ampun gue langsung rebahin badan di kasur, dan akhirnya terlelap…..

Sampai pagi akhirnya tiba.

Jam 6 gue dibangunin Ari buat subuh. Geliat geliut sebentar, renggangin badan, ke WC, wudhu, dan akhirnya solat. Sempet tidur bentar, tapi akhirnya bangun lagi, siap2 bungkus segala macam barang ke tas. Habis itu gue ama Ari cabut ke daerah Bras Basah, tapi nitipin koper dulu di hostelnya. Rencana awalnya sih ke National Museum, tapi.. akhirnya malah muter-muter buta arah lewat National Library, Bras Basah Complex, CHIJMES, dan landmark lainnya..

Karena hari itu hari Jumat, dan jam udah nunjukkin jam setengah satu, which means tinggal sejam sebelum solat Jumat, akhirnya gue balik lagi ke daerah Farrer Park dan langsung ngarah ke Masjid Angullia. Sampe sana gue kira khotbahnya udah mulai, secara ustadnya udah khotbah kenceng-kenceng sampe kedengeran di luar masjidnya. Officialy solat Jumatnya baru mulai jam 2 kurang seperempat dan selesai jam 2 lebih. Gue mulai khawatir karena takut telat ke NTUnya. Akhirnya gue langsung ngebut ke Boon Keng, pake nyasar dulu ke hostelnya, dan.. ngambil bagasi.

Abis ngambil bagasi, petualangan pun dimulai. Dari Boon Keng gue naik MRT jauh banget sampe ke stasiun ke-2 paling ujung dari jalur hijau, namanya MRT Pioneer. Pas di MRT gue cenat cenut dan gelisah parah karena gue pikir ceremonynya udah mulai [plus, Dine yang sempet menghilang, karena sebelumnya gue ama Ari janjian ama Dine buat ketemuan di Raffles Place dan barengan ke NTUnya, tapi akhirnya pas nyari Dine gak ada disana, akhirnya gue ama Ari langsung cabut ke NEC].. Turun di MRT Pioneer gue langsung lari bawa2 bagasi sama Ari ngejar bus NTU-D yang ke arah Nanyang Executive Center.

Sampe NEC ternyata bener, peserta yang udah make baju rapi2 ternyata udah lumayan banyak.. jadi malu sendiri. Akhirnya gue ngurus prosedur pendaftaran yang lumayan cepet selesai. Eh, ternyata pas gue kelar ngurus registrasi toh akhirnya gue ngeliat juga delegates yang lebih telat lagi, dari Indonesia juga. Hehehehehe..

Walaupun gitu, akhirnya gue sempet-sempetin buat mandi sebentar, soalnya badan udah keringetan parah setelah nyasar dan kejar-kejaran daritadi. Finally, gue turun ke bawah, kenalan ama beberapa delegates, dan pergi ke Lecture Hall 19 A buat Opening Ceremony NTUMUN.

Uyea, nyampe lecutre hall 19A gue cukup terkesan juga sama ruangannya. Setelah duduk, ngobrol-ngobrol ama beberapa anak Indonesia dari UI, UNPAR, UNNES dan UNPAD, opening ceremonynya dimulai juga. Ada beberapa honorable guest, yaitu: Ms. Amanda Brooks [Acting UK High Comissioner to Singapore], Dean of Student NTU, Ambassador Barry [Director RSIS], Prof Rohan Gunaratna [RSIS Lecturer, pakar terorisme], McClellan [Chief Editor Asia di The International Herald Tribune].

Speech-speech mereka, terutama speech Ambassador Barry, Ms. Amanda, sama McClellan inspiratif banget. Dan, yang paling aneh adalah speech Prof Rohan, yang ngebahas terorisme padahal grandtheme NTUMUN gak ada kaitannya dengan terorisme (mungkin kaitannya ama theme di GA, tentang situasi Gaza), tapi malah ngebahas tentang perkembangan terorisme di AsTeng, dan Indonesia sangat disinggung disitu.

Gimana ya, males juga ngedengerin speech Prof Rohan, tapi akhirnya toh opening ceremonynya selesai. Selesai opening ceremony, it’s time to EAT!!! Dan makanannya gak sembarangan, Italian cuisine (dan bagusnya makanan2nya Halal-certified semua)! Setelah menyenangkan lidah dengan pasta dan oglio, sama fruit cordial yang bikin nagih, gue cabut balik ke NEC pake bus shuttle. Tapi si Ari ketahan dulu di 19A karena ada briefing Press Corps. Sebelum cabut gue sempet ketemu sama anak Malaysia yang jadi delegate of Pakistan di GA, namanya Nasuha. Walaupun tampang Melayu tapi si cewe ini gak terlalu bisa ngomong bahasa Melayu, instead she prefer to speak in English.

Er, akhirnya gue punya waktu istirahat yang quite plentiful. Tapi kamar gue sempet di datengin dua orang, temen baru Ari dari Press Corps, namanya Tridan sama Reja. Dua-duanya dari ITB – Tridan anak FTMD 07, dan Reja anak SBM 08. Eh, ternyata mereka buat proyek laporan disana, dan gue jadi korban proyek mereka. Gue diwawancarain tentang partisipasi gue di NTUMUN, tentang hal-hal apa yang gue ngerti soal Gaza dan sebagainya. Males juga sih, tapi gak papa lah.

Dan tibalah saatnya untuk tidur……… setelah menikmati akses internet oke di NTU..

AND…
Tomorrow will be the beginning of the tiring, hillarious, slow-then-fast-paced session, and see you in next series😀

8 thoughts on “NTUMUN [1]

  1. waaa, jadi kangen ke singapur lagi…
    ada pict2 nya lagi kan za?

    ayo pasang semua gambar2 pas lagi di singapur *mumpung lagi ngga fakir benwit*😈

  2. Sorry mau tanya, gue juga bakal ikut NTUMUN 2012 nih hehe, itu mau tanya tentang hostel tempat kalian nginep, sebelumnya kalian udah booking dulu apa booking di tempat? Kalo udah booking duluan, gimana caranya ya?

  3. Halo kak, numpang nanya nih. Aku lagi daftar NTUMUN 2017 nih, tapi baru sampai tahap pendaftaran dan sdh ada balasan e-mail dari NTUMUN yg berisi tgl pembayaran administrasi. Nah setelah bayar nanti, apa aja yg harus aku persiapkan?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s