Iya atau Tidak?

Iya atau tidak,

Sebenarnya sama saja.

Iya atau tidak,

Sebuah tanda kebingungan,

Tanda sebuah dialetika yang tak pernah habis,

Tanda bahwa perjalanan ini tak akan pernah berhenti.

Iya atau tidak,

Mereka yang memperdebatkannya,

Tak bisa benar-benar paham,

Apa yang bisa mereka perjuangkan sesungguhnya,

Apakah memang untuk diri mereka atau untuk para pemuka?

Iya atau tidak,

Dunia tidak pernah habis dengan pertanyaan tentang mereka

Seperti kata Mani di Babilonia,

Iya dan tidak, keduanya akan selalu berhadapan,

Sepanjang arus zaman.

Iya atau tidak,

Sebenarnya tidak penting keduanya,

Baiknya ikutilah Maulana Rumi, baginda para sufi,

‘Antara iya dan tidak, ada sebuah tempat.

Marilah bertemu di tempat itu.’

 

 

 

 

Iklan